Mengunjungi Broken Beach (Pasih Uug) di Nusa Penida – Dalam rangkaian perjalananku ke Nusa Penida, Broken Beach atau Pasih Uug merupakan salah satu destinasi utama yang kami tuju di hari pertama.

Pengalamanku bersama rekan perjalananku selama berpetualang di Nusa Penida pun tentu saja semakin lengkap setelah mengunjungi pantai yang indah ini.

Selain suasananya yang benar-benar berbeda dari suasana Jakarta yang menjadi tempat tinggalku, Broken Beach (Pasih Uug) menawarkan suasana yang benar-benar menyenangkan.

Baca Juga: 10 Tips Wajib yang Perlu Diketahui Sebelum Plesiran ke Nusa Penida

Ada banyak sekali yang ditawarkan di sana dan tentu saja membuat pengalaman traveling semakin seru. Simak catatan perjalananku selama mengunjungi Broken Beach (Pasih Uug) di Nusa Penida.

Berpetualang Mengunjungi Broken Beach (Pasih Uug), Nusa Penida, Bali

Setibanya di Nusa Penida, aku dan ketiga temanku disambut oleh 2 Bli yang akan menemani kami mengeksplorasi bagian barat Nusa Penida.

Kami dijemput dengan menggunakan 3 motor dan mereka mengantarkan kami terlebih dahulu ke hotel kami menginap di Coco Resort Penida yang lokasinya hanya memakan waktu sekitar 10 – 15 menit dari Pelabuhan Toyapakeh untuk melakukan check in hotel.

broken beach pasih uug nusa penida bali - 1
Coco Resort Penida, hotel tempat kami menginap selama satu malam

Selesai mengganti pakaian yang terlanjur basah akibat menaiki kapal di Pelabuhan Sanur, kami pun sudah tidak sabar untuk bergegas ke spot barat pertama kami yakni Broken Beach. Bagi warga lokal, Broken Beach biasa disebut dengan nama Pasih Uug.

Kebetulan Bli yang menjadi pemandu kami sangat baik dan masih muda, jadi mereka sabar dan pengertian menghadapi kelakuan kami empat wanita turis dalam negeri yang “norak” dengan keindahan alam Nusa Penida.

Dengan menggunakan tiga motor dan dua orang Bli (aku dibonceng oleh temanku yang lain) kami pun meluncur ke lokasi. Namun sebelum tiba di lokasi, kami menikmati sarapan sekaligus makan siang (brunch) di Warung NG yang lokasinya tidak terlalu jauh dari area hotel.

Setelah selesai makan, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju Broken Beach. Waktu tempuh yang kami lalui sekitar 50 menit dari hotel dengan kondisi jalan yang sangat parah dan terjal.

Setidaknya kamu harus ahli dalam mengendalikan sepeda motor dan pintar dalam memilih jalur karena jalannya benar-benar parah, berbatu, yah pokoknya lengkap deh.

Baca Juga: Catatan Perjalanan ke Nusa Penida: The Golden Egg of Bali

Tak terasa 50 menit berlalu, dari kejauhan aku sudah bisa melihat indahnya biru laut yang menyatu dengan indahnya biru langit. Luar biasa alam ciptaan Tuhan!

Kami pun memarkir motor kami dan pengunjung dikenai biaya Rp 5.000 per orang untuk bisa menikmati objek wisata ini.

Kamu langsung bisa merasakan tiupan angin kencang yang tak segan menerbangkan topimu bila kamu tidak berhati-hati. Angin di sini benar-benar kencang, aku ulangi lagi ya, kencang! hehe 😀

Begitu tiba di Pantai Pasih Uug yang fenomenal, kamu bisa melihat antrian orang-orang yang sudah siap dengan gaya mereka masing-masing untuk sekedar foto dan mengabadikan momen mereka di sana dalam sebuah video.

Tidak perlu heran, karena kebanyakan yang berkunjung ke sini turis asing lengkap dengan “atribut” pantai mereka.

Akhirnya giliran kami pun tiba untuk berfoto. Indah sekali! Rasanya tidak cukup hanya satu gaya saja berfoto di spot indah seperti ini.

broken beach pasih uug nusa penida bali - 2
Aku berpose di spot fenomenal di Pantai Pasih Uug

Seperti yang kebanyakan orang tahu, turis yang paling “narsis” di dunia adalah turis Asia haha 😀 . Bagi kita, tidak cukup hanya satu kali jepret di satu lokasi.

Kalau bisa ya berkali-kali. Berbeda dengan turis asing khususnya Eropa dan Amerika, bagi mereka satu kali jepret saja cukup yang penting mereka sudah punya dokumentasi di tempat tersebut.

Kembali lagi, menikmati keindahan Broken Beach lebih baik pagi atau pun siang karena orang lokal mengatakan bila beruntung kita bisa melihat langsung ikan pari dan lumba-lumba berenang liar di laut ini. Lautnya sungguh biru dan bersih, rasanya ingin menyebur saja.

broken beach pasih uug nusa penida bali - 3
Suasana di sekitar spot Broken Beach

broken beach pasih uug nusa penida bali - 7

Dari sini kami menuju Angel’s Billabong terlebih dahulu karena lokasinya bertetangga. Sehabis dari Angel’s Billabong, Bli yang menjadi tour guides kami menunjukkan hidden spot Broken Beach yang terlebih dahulu harus melewati jembatan tanah setapak dan bukit rumput dengan batu karang.

Tidak terlalu jauh memang dan trek-nya juga tidak sulit, namun kamu harus hati-hati karena kalau tidak maka kamu bisa menendang batu karang yang tajam seperti aku dan itu sakit banget!

Aku rasa, sih, tidak terlalu banyak yang tahu hidden spot ini, atau mungkin tour guides rombongan lain tahu namun malas mengantarkannya ke sini haha 😀 Beruntung kami diberi tahu jadi kami bisa “narsis” di sini untuk mengambil foto dengan objek yang sama namun dari angle yang berbeda. Sungguh bagus sekali!

broken beach pasih uug nusa penida bali - 4
Hidden spot, Broken Beach

Rasanya tidak berhenti bersyukur melihat pemandangan alam indah ciptaan Tuhan. Kita masih bisa menghirup udara segar dan pemandangan indah serta menikmati cuaca yang baik. Sayang sekali, masih banyak orang Indonesia bahkan orang Bali sendiri belum mampir atau bahkan tidak tahu tempat ini.  

Baca Juga: 17 Destinasi Menarik yang Membuatmu Ingin Segera Berkunjung ke Nusa Penida, Bali

Karena kami trekking di siang hari, tidak lengkap rasanya bila tidak menikmati air kelapa murni hanya untuk sekedar melepas dahaga sambil menikmati sejuknya angin yang semeriwing dan keindahan lukisan Tuhan di depan mata.

Ada warung persis di depan spot Pantai Pasih Uug ini dan bila kamu ingin menikmati air kelapa murni maka kamu dikenakan biaya sebesar Rp 20.000.

broken beach pasih uug nusa penida bali - 5
Melepas dahaga dengan menikmati air kelapa murni di Broken Beach setelah melakukan trekking yang melelahkan

Rasa panas di kepala dan di kulit pun sirna setelah melihat pemandangan indah yang jarang bisa ditemukan di kota besar khususnya Jakarta. Jadi bagiku, walaupun kulit terbakar but it was worth it tho’!


Kelebihan dan Kekurangan Pantai Pasih Uug

broken beach pasih uug nusa penida bali - 6
Teman-temanku dari kiri ke kanan. Vee – Gloria – Grace – aku sendiri
Kelebihan Pantai Pasih Uug:
  1. Pemandangan indah
  2. Laut biru dan bersih (bila beruntung bisa melihat ikan pari dan lumba-lumba berenang)
  3. Udara segar dan track tidak sulit
  4. Ada  satu warung untuk bisa sekedar beristirahat
Kekurangan Pantai Pasih Uug:
  1. Potensi pariwisatanya harus lebih dikembangkan
  2. Infrastruktur ke lokasi ini harus dibangun secepatnya karena sangat sayang untuk mencapai lokasi ini jalanan masih sangat jelek dan mencapainya membuang banyak waktu
  3. Signal provider telekomunikasi jelek
  4. Tidak ada toilet umum

Perjalananku Mengelilingi Nusa Penida Bagian Barat – Hari Pertama

(Note: klik dot/pinpoint pada peta di atas untuk melihat detil masing-masing lokasi)

Broken Beach (Pasih Uug)Angel’s BillabongKelingking BeachPohon CintaPaluang CliffCrystal Bay


Itulah catatan perjalananku selama menjelajahi Broken Beach (Pantai Pasih Uug) di Nusa Penida, Bali. Simak terus catatan perjalanan seru lainnya dariku.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.