Atuh Beach, Nusa Penida: Salah Satu Pantai Kebanggaan Bali – Well, selepas beristirahat di gubug yang berada di Pulau Seribu dan mengisi perut kami yang keroncongan maka kami pun melanjutkan perjalanan terakhir kami di Nusa Penida bagian timur sebelum ke Pelabuhan Toyapakeh untuk mengejar kapal yang akan berangkat ke Nusa Lembongan.

Walaupun tadinya sempat ada keraguan untuk tidak ke Atuh Beach karena rasa lelah yang kami rasakan ditambah lagi salah satu teman kami ada yang pingsan sehabis trekking ke Pulau Seribu dan Raja Lima, maka kami membulatkan tekad untuk bisa ke sana, mumpung ini adalah hari terakhir kami di Nusa Penida dan waktu pun masih memungkinkan.

Baca Juga: Catatan Perjalanan ke Nusa Penida: The Golden Egg of Bali

Seperti yang sudah aku sebutkan di artikel Pulau Seribu sebelumnya, lokasi Atuh Beach dan Pulau Seribu berada saling berdekatan atau bisa dikatakan berada di area yang sama.

Atuh Beach merupakan salah satu pantai yang menjadi bagian dari pantai-pantai di Pulau Seribu. Mungkin ada pantai-pantai indah lainnya tapi belum dieksplorasi, who knows?

Perjalanan ke Atuh Beach di Nusa Penida, Bali

Atuh Beach Nusa Penida bali - 2
Atuh Beach, Nusa Penida

Perjalanan dari Pulau Seribu ke Atuh Beach memakan waktu sekitar 15 menit dengan menggunakan mobil. Hal tersebut dikarenakan jalanan yang jelek dan berbatu-batu. Ditambah lagi kondisi jalan yang sempit dan naik turun bukit, bagi kami itu sungguh perjalanan yang lengkap.

Setelah memaksimalkan tenaga yang tersisa, tak terasa kami pun tiba di area Atuh Beach. Namun jangan senang dulu, dari tempat kami memarkiran mobil kami harus jalan sekitar 20 menit lagi untuk bisa mencapai Atuh Beach itu sendiri di siang bolong. Bagi kamu yang menggunakan sepeda motor ke sini, kamu beruntung!

Baca Juga: 10 Tips Wajib yang Perlu Diketahui Sebelum Plesiran ke Nusa Penida, Bali

Jalan mulus di sekitar sini bisa kamu lewati hingga mendekati suatu gubug dekat dengan warung, namun jika dengan mobil seperti kami maka kamu harus berjalan lagi karena jalan ini sangat sempit. Tapi karena pemandangan kiri dan kanan begitu bagus maka perjalanan yang harus ditempuh terasa semakin menyenangkan.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 1
Bersama ketiga temanku berada di jalan mulus sebelum tiba di Atuh Beach

Awalnya temanku mengatakan bahwa jalanan ini sih gampang bila dilalui karena dia melihat jalanan yang mulus dan disemen dengan bagus. Namun Bli yang menjadi tour guide kami mengatakan bahwa jangan tertipu karena ini tidak ada apa-apanya. “Kalau jalanan begini, sih, nenek-nenek juga bisa”, celetuknya 😀

Kami pun tertawa mendengar komentarnya. Dia melanjutkan, “masih ada jalanan yang harus ditempuh dari sini dan saya tidak bisa menemani ya”. Memang sebelumnya Bli tersebut mengatakan bahwa untuk bisa mencapai Atuh Beach kita harus turun anak tangga yang panjangnya 1,5 kali dibandingkan ketika trekking menuju Pulau Seribu. Hmm

Baca Juga: 17 Destinasi Menarik yang Membuatmu Ingin Segera Berkunjung ke Nusa Penida, Bali

Rangkaian anak tangga tersebut memang sudah disemen dengan baik. Namun melihat curam dan tingginya posisi kami untuk bisa mencapai spot tersebut dan tidak ada tali pegangan yang ada di sisi tangga menjadikan lokasi ini cukup berbahaya.

Bila kita salah melangkah atau tidak hati-hati bisa-bisa jatuh ke jurang dan langsung nyemplung bebas ke laut di bawah sana. Ngeri, kan!?? Bli itu juga mengingatkan, bagi yang takut ketinggian dan memiliki riwayat sakit jantung maka disarankan untuk tidak turun ke bawah daripada nanti repot sendiri.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 3
Aku bersama kedua temanku berfoto di salah satu anak tangga sebelum tiba di Atuh Beach. Kami berfoto dengan memanfaatkan timer kamera. Terlihatkan anak tangganya.

Akhirnya, aku dan kedua temanku tetap tidak gentar dengan informasi dari Bli tersebut. Kami tetap ingin melihat keindahan Atuh Beach yang bila dilihat dari foto memang indah sekali. Tinggal satu temanku yang mengurungkan niatnya.

Dia memilih untuk tinggal saja di sebuah warung yang memiliki gubug untuk beristirahat dan dari gubug ini bisa langsung melihat pemandangan pantai tersebut.

Waktu sudah menunjukkan sekitar pukul 13.30 WITA dan Bli itu mengatakan agar kami bisa kembali ke atas pukul 15.00 WITA agar tidak terlambat tiba di Pelabuhan Toyapakeh nantinya, mengingat jarak dari Atuh Beach ke pelabuhan tersebut memakan waktu kurang lebih 60 menit bila tidak ada halangan.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 4
Aku berfoto di salah satu anak tangga membelakangi Atuh Beach

Satu per satu anak tangga itu pun berhasil kami lalui. Curam sekali memang, namun kami excited saja karena pemandangan yang disuguhkannya berupa pasir putih dan air laut berwarna hijau turquoise serta gulungan ombak di bawah seakan memanggil-manggil kami untuk segera tiba di sana.

Anak tangga tersebut cukup lebar, namun ada beberapa titik dimana jarak dari satu anak tangga ke anak tangga yang lain cukup jauh sehingga kita harus melangkah lebih lebar agar bisa menjangkaunya. Benar memang tidak ada tali pegangan di sana, hanya ada tanaman-tanaman liar yang tumbuh di tebing-tebing tersebut.

Kami turun dengan penuh kehati-hatian, pelan tapi pasti. Sesekali kami mengabadikan momen kami dari sini agar terlihat bahwa kami berada di titik di atas pantai itu berada.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 5
Melihat keindahan Atuh Beach dari anak tangga

Tak terasa kami pun akhirnya tiba di pantai tersebut. Kaki ini akhirnya menginjak pasir putih yang bersih dan rambut diterpa oleh angin dari ombak yang menderu-deru.

Walaupun pantai ini berada di area yang sulit dijangkau namun kamu bisa menemukan beberapa warung yang menjual minuman dan makanan di sini. Setiap warung juga menyediakan meja dan kursi untuk setiap pengunjung yang mampir.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 6
Menikmati air kelapa murni sambil menikmati keindahan hijaunya air laut di pantai ini

Tak berlama-lama, kami mampir ke warung terdekat dan memesan air kelapa. Karena kami memesan air kelapa di warung tersebut maka kami punya hak dong untuk duduk di kursinya sembari leyeh-leyeh hehe 😀

Sambil menunggu pesanan datang, kami tak habis-habisnya memandang ke arah pantai sambil menikmati air laut yang begitu bersih dan indah serta memandang turis mancanegara yang kembali lagi mendominasi pantai ini.

Baca Juga: Menyantap Jamuan di Warung NG, Nusa Penida, Bali

Turis-turis tersebut, walaupun sudah tua, masih semangat sekali berenang di laut padahal ombak laut tersebut cukup besar.

Ada pula yang memanfaatkan waktunya hanya sekedar berjemur dan snorkling, sedangkan kami? Kami hanya duduk, main pasir, dan lari-lari di pinggir pantai saja hehe 😀 Mau berenang juga waktu mepet sekali karena kami harus menuju ke pelabuhan setelah ini.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 7
Aku bersama kedua temanku berlari-lari sambil menikmati kelembutan pasir putih di pantai
Atuh Beach Nusa Penida bali - 8
Aku berlari-lari di pantai sambil sesekali menghindari ombak laut yang ingin membasahi bajuku

Akhirnya, tibalah saatnya kami untuk kembali naik karena teman kami yang tinggal di atas sudah menghubungi kami. Mungkin kalau tidak dihubungi kami bisa kebablasan. Oh iya, di sini sinyal telekomunikasi bagus, lho. Jadi jangan khawatir,  momen kebersamaanmu di sini bisa langsung di-upload ke social media-mu 😀

Nah, saat yang melelahkan adalah ketika kembali naik ke atas. Di sini baru terasa jauh serta banyaknya anak tangga yang akan kami lalui. Demi menghindari kondisi tubuh yang mendadak lemas atau semacamnya, kami sesekali berhenti sambil mengumpulkan tenaga.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 9
Aku membelakangi tebing besar yang kehadirannya semakin menambah keindahan pantai ini

Aku menjadi orang pertama yang tiba di atas dan langsung kebelet pipis hehe. Di warung ini ada toilet umum yang biayanya dikenai Rp 5.000. Nah, toilet di sini pun bersih padahal hanya toilet kecil biasa.

Baca Juga: Coco Resort Penida: Tempatku Berteduh Selama Menjelajahi Nusa Penida

Mata ini tak tahan melihat adanya spot ayunan yang bentuknya seperti hammock di depan warung yang arahnya menghadap langsung ke arah pantai. Terdapat dua ayunan dan aku pun langsung duduk di atasnya sambil berfoto juga pastinya 😀

Ketika aku menjatuhkan badanku di hammock ini, rasa letih sehabis turun naik tangga tadi seakan hilang ditambah angin sepoi-sepoi yang berhembus. Nyaman sekali!

Bila tidak ingat kalau harus menuju Nusa Lembongan, aku pasti sudah akan tidur di atas hammock ini. Beneran deh.

Atuh Beach Nusa Penida bali - 10
Menikmati keindahan Atuh Beach dari hammock yang ada di warung

Bli yang sedari tadi sudah menunggu kami akhirnya memberi kode untuk segera bergegas kembali ke mobil karena waktu sudah hampir menunjukkan pukul 15:00 WITA.

Rasanya tidak menyesal sudah berjuang untuk mengumpulkan tekad agar bisa menikmati langsung keindahan yang ditawarkan oleh pantai ini.

Walaupun perjalanan ini kami lalui di hari yang terik dan angin yang kencang namun semua itu seakan tidak ada artinya.

Kami bersyukur karena dua hari menghabiskan waktu berpetualang di bagian barat dan timur Nusa Penida, kami selalu dalam kondisi yang baik dan tidak ada rintangan yang menghalangi liburan kami. 😀

Nah, sehabis dari sini kami melanjutkan petualangan di Nusa Lembongan. Yuk, ikuti perjalananku dan teman-temanku selama berada di Nusa Lembongan.

Baca Juga: Nusa Lembongan, Klungkung, Bali: Tak Hanya Menawarkan Suasana Baru


Kelebihan dan Kekurangan Atuh Beach, Nusa Penida

Atuh Beach Nusa Penida bali - 11
Pemandangan hijau menyegarkan mata dari hammock bila diambil dari angle yang berbeda

Kelebihan Atuh Beach:

  1. Pantai yang indah dan bersih
  2. Akses yang lebih rapi karena anak tangga-nya sudah disemen dengan baik
  3. Terdapat warung, toilet umum, dan gubug untuk bisa sekedar melepas lelah
  4. Signal provider telekomunikasi sudah bagus

Kekurangan Atuh Beach:

  1. Potensi wisata yang masih harus dikembangkan
  2. Tidak ada tali pegangan bila kita ingin turun atau naik ke pantainya

Perjalananku Mengelilingi Nusa Penida Bagian Timur – Hari Kedua


(Note: klik dot/pinpoint pada peta di atas untuk melihat detil masing-masing lokasi)

Bukit TeletubbiesPulau SeribuRaja LimaAtuh Beach


Baca Juga Catatan Perjalananku Lainnya:

  1. Batu Caves, Salah Satu Wisata Wajib di Malaysia
  2. Catatan Perjalanan ke Nusa Penida: The Golden Egg of Bali
  3. Kelingking Beach, Nusa Penida: Pesona Keindahan Tak Terlupakan
  4. Mengunjungi Broken Beach (Pasih Uug) di Nusa Penida
  5. Angel’s Billabong, Nusa Penida: Suguhan Alam yang Menakjubkan
  6. ‘Bertengger’ di Pohon Cinta Sembari Menikmati Alam Nusa Penida yang Mengagumkan
  7. Indahnya Paluang Cliff di Nusa Penida, Bali: Pemandangan Luar Biasa dari Ketinggian
  8. Pantai Crystal Bay di Nusa Penida, Bali: Menyimpan Keindahan Alam yang Mengagumkan
  9. Coco Resort Penida, Tempatku ‘Berteduh’ Selama Menjelajahi Nusa Penida
  10. Menyambangi Hotel Puri Maharani Boutique and Spa, Sanur, Bali

2 KOMENTAR

  1. Woww hebat banget berani turun ke Atuh Beach, padahal itu capek banget buat sampe kesana. pergi ke Broken Beach aja udah seneng..

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.